Friday, December 02, 2005

NC.....yang seperti apa sih?

NC alias new Comers atau kalau istilah tetangga sebelah newiees, ternyata susah juga nyari yang pas dan klop sama kami(gw sama temen2 di UPKFE). Kalau posting sebelumnya tadi gw cerita tentang half day, sekarang seleksi itu udah berakhir, dari dua sesi tadi(sebelum dan sesudah jum'atan) sejauh yang gw inget ada 3 orang yang OK, 2 orang di sesi pertama dan 1 orang di sesi kedua (kalau siapanya, besok aja deh kalau sudah lewat tahap 2, si BOSS sudah Acc, baru gw cerita and kenalin, toh belum tentu salah satu dari ketiga orang itu masuk). Sesi kedua tadi udah nggak se geeerrrrr sesi pertama, mungkin karena temen2 juga udah pada capek meng-interview 8 orang disesi pertama. Ini Interview pertama yang mengena, interview sebelumnya yang berhasil menjaring 3 orang, dimana yang masih bertahan cuma mbak riris, gw sendiri kurang sreg karena semua kandidat dimasukin jadi satu dan proses interview nya kayak (dan memang) diskusi gitu. Tapi Alhamdulillah satu yang tersisa bertahan bener-bener sip. pokoknya ok deh.

Dari sekian banyak kandidat NC, kebanyakan jawaban motivasi ya seperti yang udah bisa ditebak, cari pengalaman sama menambah pengetahuan tentang komputer (one of them pake Istilah IT instead of komputer). beberapa kali gw menekankan ke mereka kalau bukan cuma take tapi yang juga dan mungkin justru paling penting itu give-nya (gw jadi mikir apa gw selama setahun ini udah give ya? jangan-jangan......? saran dong!). Most of them bilang ndak tahu(atau pura-pura ndak tahu) kalau jadi asisten di lab itu ada kompensasinya, beberapa ada yang tahu tapi nggak begitu jadi masalah.

Salah satu hal yang jadi pengalaman buat gw tadi, keyakinan seseorang ketika melamar, tadi ada calon yang ok (sampe mbak nanha semangat banget, ya nggak mbak?) tapi karena satu hal dia masih keliatan banget ragu gitu. Tapi kalau gw berada diposisi dia mungkin akan melakukan hal yang sama(ragu-ragu maksudnya), nggak usah muna lah, hampir setiap orang, apalagi yang dididik didunia kapitalis macam ini pasti berpikir untuk keuntungannya sendiri dulu, ya nggak? kalau dua-duanya bisa diambil kenapa enggak? ya kan? Mungkin seorang mahasiswa normal, apalagi yang belum tahu dalemannya UPKFE pasti menganggap jadi asisten itu cuma kayak UKM gitu, kalaupun kerja ya nggak seserius kerja beneran, padahal kenyataannya sebaliknya, meskipun gw, dan temen2 yang ada di UPKFE ngrasa ini bukan cuma kerja, atau cari pengalaman atau apa tapi ini bagian dari hidup kami. Bukan bermaksud melebih-lebih kan, tapi gw ngrasa di UPK sehari-hari itu cuma main, ya cuma main bukan kerja keras. kalaupun terus dapet kontraprestasi itu urusan lain, sangu dari bapak setiap bulannya udah lebih dari cukup dab untuk hidup di semarang, nggak ngefek signifikan buat keseharian gw(meskipun gw tetep harus mengakui disisi lain iya, gw bisa beli modern operating system nya tanenbaum sama Dragon book nya AHO juga dari sini)

Gw sama temen2 tadi pasti pengen dapet yang sehati, nganggep komputer bukan cuma alat yang membantu kerja keseharian kita tapi lebih dari itu, mungkin kayak pacar gitu atau malah lebih. Tapi.....ya itu kembali menjadi sebuah harapan dalam tahap awal ini, semoga tahap dua besok gw ma temen2 bisa dapet yang bener2 OK, dan mantap, kayak mbak riris, nggak goyah gitu.

Sekian, pareng.

1 comment:

riris said...

cek.............cekkkkk, wah thanxs berat deh. kejedot-jedot nih kepala.
Btw, mesti pd awalnya aq tuh NC yg tak diinginkan kan? soale proses seleksinya terburu-buru en langsung disatuin.Gue kan cuman modal nekat doang...he2x. Btw juga seandainya aq ga' disini aq juga ga' bakalan tahu hal yg sangat2 berbeda dan ngebuat rutinitas hari-hariku beda pula. Apalagi ketemu elo.My be ini kesempatan yg tepat aja datangnya. Banyak orang2 yg lucu sampai aneh yg kutemuin termasuk yg mbaca. ha........ha...
Udah dulu ya