Monday, February 06, 2006

Srintil, Sruntal Sruntul - Review RDP

Alhamdulillah akhirnya waiting list buku gw berkurang satu. selasa Rabu lalu sepanjang perjalanan pulang balik ke semarang gw berhasil mengkhatamkan RDPnya Ahmad Tohari. A very very nice novel, meskipun cuma sepertiga, malah mungkin kurang, novel yang gw baca sebelumnya, dan sesudahnya(maksudnya novel yang sama tapi kepotong gitu). Gw beli novel ini sekitar dua bulan lalu, udah sempet dibaca temen kampus satu orang dan temen kost satu orang, jadi gw orang ketiga buat buku itu dan sekarang buku itu lagi dibaca orang keempat.

Gimana ya komen nya? bingung. kesan pertama yang gw dapet Ahmad Tohari memang pinter menggambarkan lingkungan alam(mungkin lebih pasnya lingkungan pedesaan) dengan bunyi-bunyiannya dan lain sebagainya, pokoknya terasa hidup dan kayak ada disana gitu. Selain itu pengetahuan tentang kebudayaan beliau juga dalem, terbukti dia ngerti Ronggeng, Calung dan berbagai macam adat berkait dengan sangat baik, yang bahkan gw sendiri nggak tahu, jadi mbaca buku itu malah kayak mbaca buku antropologi gitu. Penggambaran tokoh dan alur cerita yang lambat tapi pasti juga patut dapet acungan jempol, kueren abis. diselingi beberapa kejutan dibeberapa bagiannya. meskipun membahas masalah yang menyinggung hal-hal erotis tapi beliau bisa mengemas dengan baik sekali sehingga nggak jatuh ke arah pornografi.

Yang gw masih penasaran Dukuh Paruk itu dimana ya? real atau cuma Rekaan Ahmad Tohari? tapi keliatannya sih real cuma gw gak tau dimana. disalah satu bagian novel sempat disebut Cilacap(my hometown) dan segara anakan. berarti mungkin deket daerahku dan kayaknya memang demikian. kalau Ronggeng aku nggak tau itu aslinya dari mana tapi kalau calung (meskipun mungkin bukan asli Cilacap) tapi ada didaerah Cilacap. Dulu banget, jaman gw SMP, pada jaman itu gw masih aktif pramuka dan ikut Satuan Karya(Saka) PanduWisata(serius gw SMP ikut saka) itu anak2 sempat mainan Calung, punya diparta tentunya. dan tentunya tanpa Ronggeng dan tanpa Sarkum, he he he.

Ok segitu dulu, gw sengaja nggak menceritakan isinya karena nggak seru dong kalau nggak baca sendiri, lagian saat posting ini mengudara masih ada yang lagi baca. O, iya gw belum menuliskan kepanjangan RDP ya? mungkin lo udah menduga2 atau memang udah tau, RDP itu Ronggeng Dukuh Paruk dan bukan RD Panji. you-know-who kan? he he he

2 comments:

orang ke-4 said...

salam pramuka!!!!
saat baru pertama baca RPD, ternyata bahasanya polos dan berani. hal2 yg dianggap tabu ataupun kata2 kasar yg terlontar dideskripsikan secara lugas oleh penulisnya. Yg gw pengen tahu benarkah sampai sekarang Ahmad Tohari bener-bener hidup di desa? menyatu dengan alam gt??

RD Panji!!?? what do you mean?
R**** D******** Panji kah?!!!
ih maunya!!!$$!!

Sumodirjo said...

Salam pramuka juga deh, jadi kangen sama temen2 pramuka neehh;-)
AFAIK iya, asik kali ya kalau bisa ketemu sama beliau dan ngobrol2 sama beliau, baca karangannya aja udah asik, tentunya beliau orang yang dalam.

Tentang RD panji, yes you're absolutely right. Namanya juga mimpi, boleh kan sekedar lamunan, meskipun mungkin nggak sampai mati(bisa karena lamunan itu terlaksana atau karena memang lamunan itu harus pergi dan keliatannya memang harus pergi) Terima kasih telah menjadi Orang Ke-4.