Thursday, November 24, 2005

Main ke Ilkom UNIKA, a small note atau apa lah namanya

Alhamdulillah, pagi tadi akhirnya gw, rian, mas wicak, mas dwi, sama mas mirwan bisa main ke Lab komputer jurusan Ilmu Komputer Unika Soegijapranata. Seperti yang gw ceritain di posting sebelumnya gw dkk main kesana untuk liat implementasi Centralized login (what to call it? Centralized login or Single Sign On? Dunno). Kesan Pertamanya Nice, Pak Daniel, dosen yang kebetulan baru ngajar, sambutannya ramah. Meskipun baru kenal, bahkan baru ketemu sekali itu tapi beliau dan temen-temen(May I call you friend guys?) disana menghadapi gw dkk seolah kita udah kenal sebelumnya.

Gw ketemu sama paulus kusuma (I call him mas pakar next) yang nulis buku bareng ricky(anak unika juga, sayang gw belum sempet ketemu ricky) tentang Penerapan LDAP dan samba untuk Autentikasi terpusat. Lab ilkom unika ada dua biji, tiap lab kalau ndak salah jumlah komputernya 40, jadi total 80 komputer. Mas pakar cerita, awalnya server autentikasi dan server data ditempatkan pada mesin yang sama tapi itu ketika lab nya masih satu biji, setelah lab nya jadi dua, servernya nge-lag, jadi akhirnya servernya dipisah. Dari info yang gw dapet Server yang dipake untuk melayani user-user di lab “biasa aja” pentium 4 dua koma sekian Ghz, RAM untuk tiap komputer 512MB (small enough right?), Sayangnya gw gak sempet liat mesinnya kayak apa, bukan nggak boleh Cuma gw nya aja yang nggak enak mau ngomong minta liat server. He he he

Kenyataannya dengan spesifikasi segitu bisa berjalan dengan baik-baik saja. O, iya satu catatan bahwa kedelapanpuluh komputer yang ada di kedua lab tersebut pake Linux Semua(Redhat 8.0 – Sorry gw gak tau codenamenya), aneh juga pertama kali liat. Kenapa kok masih keukeuh pake Redhat 8 alih-alih Fedora Core atau ya paling ndak Redhat 9 lah. Dulu pas mas Ridwan Ke UPK pernah cerita ada perbedaan mendasar di implementasi LDAP (kalau ndak salah) antara Redhat 8 dan Redhat 9. kemudian sejak Rilis Fedora Core 1 Implementasi nya kembali dengan Cara Redhat 9(Insya Allah kalau gw ketemu detailnya perbedaan implementasi ini bakal gw ceritain kapan2).

Terus apa hebatnya gitu kalau pake linux? Bukan itu yang pengen gw ceritain, kedelapan puluh komputer itu Cuma pake Linux. No Windows at all on the labs(jujur gw salut sama ilkom unika, gw kira Cuma sekedar “mengenalkan” dan memaksa mahasiswa pake linux, tapi kadar windows nya masih banyak, ternyata enggak). Ada sih komputer windows tapi Cuma dipake dalam kondisi yang bener-bener terpaksa, misal harus pake corel dkk(ini kata mas pakar lho, bukan berarti di linux nggak canggih, mungkin sekedar mempermudah kerja).

Setelah liat implementasi LDAP di lab beralih ke login terpusat pake Windows, karena nggak ada Windows jadi gw dkk, dibawa ke “ruang ngoprek”(maap gw nggak tau nama ruang ini, kalau ndak salah inget judul yang tertulis didepan pintu Lab TA, ya mungkin memang untuk eksperimen) Disitu diliatin implementasi yang udah jadi termasuk mapping drive.

Sampai situ mas dwi sama pak Daniel ngobrol-ngobrol tentang koneksi Internet. Ya masalahnya sama kalau siang lambat, tapi kalau lambat yang dialami UPK itu nggak wajar. Semoga besok sabtu mas Arie jadi main and we can figure out the main culprit. Ok sekian dulu, sekedar cerita hari ini(gw pengen ngomong sedikit tentang LDAP, tapi nanti aja deh), ini baru belajar untuk ujian ManRisk besok, Intermezzo gitu.

1 comment:

Ridwan Sanjaya said...

Halo Panji....
Long time no see
Udah puas main ke UNIKA?
Mau diterapkan di UPK? :-)